Tuesday, April 27, 2010

Wahai Kakak.............

video

Read more...

Saturday, April 17, 2010

Say Thank You

Terima kasih diucapkan kepada pembaca yang sudi menanti dan meneruskan penghayatan terhadap cerpen menjejak sirna. Disamping itu saya telah menguploadkan bab 6 dan bab terakhir iaitu bab 7. Saya ucapkan terima kasih sekali lagi dan saya berharap ada kritikan dan komen yang membina untuk diri saya untuk menjadi seorang bakal penulis. InsyaAllah.....=))

Read more...

Bab 7

A

ku cukup berbangga pada tahun itu kerana cukup bersejarah bagiku. Segala persiapan untuk aku mendaftarkan diri sebagai mahasiswa semuanya diuruskan olehku sendiri. Aku tak mahu mak dan ayah bersusah payah demiku lagi biarlah aku lakukan semuanya. Aku nak mak dan ayah tidak pening kepala untuk menguruskanku. Setelah semuanya selesai, keluargaku membuat sedikit kenduri kesyukuran dan solat hajat yang aku sendiri menjadi imamnya. Aku mengharapkan agar sewaktu pembelajaran di UPSI nanti tidak mendatangkan masalah kepadaku dan aku senang mengikuti pelajaran disana. Aku juga memohon kepada tuhan agar aku tidak mudah hanyut dibuai gelora sosial yang mana aku juga tahu aku lemah dalam menghadapi situasi ini. Kekadang aku sering terlena seandainya aku jauh dari Yang Esa. Itulah yang aku pohonkan dari tuhan agar dibenteng dengan kekuatan iman, dengan kesedaran dan harapan keluarga menghantarku belajar serta banyak mengorbankan segala-galanya demi masa depan anak-anak. Sambil berdoa aku menangis mengenangkan sejarah aku yang terdahulu, susah senang dialam sekolah yang kadang-kadang aku tidak membawa duit kesekolah, membayangi diriku sewaktu aku kecil yang sudah pandai mengasuh adik sewaktu mak dan ayah pergi kerja untuk mencari nafkah demi kami adik beradik. Aku terkenangkan semua itu. Ditambah pula memandangkan ayah seorang perantau yang tidak ada sesiapa untuk berpaut sewaktu susah. Semua itu cukup menyentap perasaanku dan bisa mengalirkan air mata. Ayah, aku berjanji akan menaikkan martabat keluarga kita yang sering dipandang rendah oleh masyarakat. Lepas orang belajar nanti ayah dah tak usah kerja lagi. Kataku pada ayah. Biarlah orang menyara adik-adik yang masih bersekolah. Tiba-tiba air mata ayah gugur setelah aku mencium tangannya seusai sahaja solat hajat.

Tanggal 30 haribulan Jun pada tahun 2007 aku bertolak menuju ke Ipoh dan bermalam di rumah Mak Cik di Jelapang. Aku dan keluargaku berhenti rehat disana setelah beberapa jam dalam perjalanan sambil melihat banjaran titiwangsa yang amat mengasyikkan. Aku merentasi kawasan dingin tanah tinggi Cameron dan sempat merasai buah strawberi yang segar dari ladang. Sayur yang dijual amat murah dan bunga-bungaan yang menghiasi amat memukau mata yang memandangnya. Itulah kata orang tua-tua ”jauh perjalan, luas pemandangan”. Disamping itu dapat kurasakan kebesaran ciptaan tuhan yang amat menakjubkan. Setelah empat jam perjalanan maka aku dan keluarga sampai di rumah makcik. Badan yang penat, seluruh sendi badan merasai lenguh yang singgah di otot tubuhku membuatkan diriku terasa tidak bermaya.

Pada keesokan paginya pada 1 Julai 2007 aku bertolak dari Ipoh menuju ke Kolej Za’ba dimana aku perlu mendaftarkan diri disana. Masanya adalah jam 9.00 pagi. Jadi aku bertolak seawal jam 7.00 pagi dari sana untuk sampai ke tanjung Malim. Sesampai sahaja disana aku melihat ramai orang uang datang dari pelbagai negeri tanpa mengira dari Perlis sampai Sabah. Semuanya ada. Begitulah perasaan ku bercampur dengan rasa bangga dan hiba apabila aku bakal ditinggalkan bersendirian nanti. Setelah aku mendaftarkan diri aku perlu melihat rumah yang akan kududuki nanti. Rumahnya ialah di KZ E 302 dimana ianya terletak di tingkat tiga. Aku membawa keluarga melihat tempat yang akan ku tinggal bagi semester yang pertama sesi pengajian 07/08 nanti.

Akhir sekali sebelum seluruh ahli keluargaku berangkat pulang aku berpelukan dengan ayah dan mak. Air mata ayah dan mak gugur lagi tatkala mahu meninggalkan ku. Dia sempat berpesan kepadaku agar belajar rajin-rajin dan jangan lupakan segala pesan yang mak berikan sebelum datang belajar dahulu. Lantas itu jugalah air mataku menitis mengenangkan keluarga tersayang disaat perpisahan kami. Aku mengucup wajah mak dan ayah kerana selama empat tahun aku belajar disini. Sirna yang kujejaki akhirnya kudapati setelah ranjau dan duri ketempuhi. Begitu payah dan sukar dalam memahami erti sebuah kehidupan dalam menggapai makna sebuah kejayaan.

Read more...

Bab 6 dan Bab 7.......

Bab 6

T

anggal 17 Mei 2005 aku melanjutkan pelajaran di tingkatan enam dalam aliran kemanusiaan. Aku bersekolah di Sekolah Menengah Kebangsaan Bandar Chiku kerana sekolah lamaku tidak ada tingkatan enam. Jadi aku terpaksa bersekolah di sekolah tersebut. Suasana dan persekitaran yang baru dan teman satu sekolah dahulu ada bersama ku. Aku tak berasa kekok untuk menyesuaikan diri di sekolah baru. Lagi pula ada diantara pelajar di sekolah baru itu yang aku dah mengenali mereka sewaktu sekolah menengah dahulu melalui program yang aku libatkan diri. Diantaranya seperti Sharkawi bekas ketua pengawas, Rosmariani, dan lain-lain lagi. Program orientasi bagi pelajar tingkatan enam rendah banyak membantuku untuk menyesuaikan diri dengan persekitaran sekolah. Aku mengambil subjek Ekonomi, Bahasa Melayu, Pengajian Am, Sejarah dan Sastera. Pada tanggapan pertamaku tentang subjek ekonomi amatlah susah kerana seniorku berkata demikian. Pada permulaanku melihat buku teks Mikroekonomi dan Makroekonomi cukup melemahkan semangat ku untuk mempelajari subjek tersebut. Dengan grafnya yang bersimpang siur, dengan formula yang membuatkan aku loya melihatnya. Itulah persepsiku pertamaku terhadap subjek ekonomi. Namun pesanan dari guru matapelajaran itu namanya Cikgu Zakaria cukup membuatkan ku minat terhadap subjek tersebut. Dengan pengajaran yang disampaikan didalam kelas cukup membuat aku tertarik dengan matapelajaran lain. Kalau subjek lain tidak menjadi masalah bagi aku kerana aku dah ada basic dalam mempelajari subjek itu.

Awak semua sebenarnya beruntung menjejaki ke tingkatan enam, kerana kaki awak dah selangkah menjejaki tangga universiti. Pesan cikgu Zakaria kepada semua pelajar dalam kelasku. Sedikit sebanyak beliau telah menyuntik semangat kami semua untuk meneruskan pelajaran sewaktu berada dalam tingkatan enam. Biarpun ramai kawanku yang memasuki tingkatan enam dahulu telah melanjutkan pelajaran ke politeknik, UITM, dan sebagainya. Aku tak kisah semua itu. Apa yang penting aku mesti meneruskan pelajaranku dalam tingkatan enam. Sekali melangkah aku tidak akan berpaling namun perjalan harusku teruskan. Biarpun dugaan yang mendatang, ujian yang menimpa, ku pasrahkan pada Yang Esa dimana dia yang telah menentukan segala-galanya.

Stelah beberapa minggu berlalu, hanya yang tinggal dalam kelasku seramai 20 orang. Empat lelaki dan enam belas orang perempuan. Sharul Anuar, Usop dan Mak lan yang tinggal. Itulah jejaka yang menghiasi kelas 6 A 3 termasuk aku sekali. Walaupun kami tidak ramai lelaki, namun kelas tetap bingit dengan telatah Usop yang sentiasa menghiburkan. Walaupun begitu, cikgu kelas aku pada waktu itu ialah cikgu Siti Fatimah. Sifatnya cukup lembut dalam mengajar dan mendidik kami semua. Sentiasa memberi semangat untuk belajar supaya kami semua dapat melanjutkan pelajaran ke ipt. Setelah sekian lama kami belajar tibalah kami diuji dalam peperiksaan pertengahan tahun. Pengetahuan pelajar akan duji dalam peperiksaan ini. Sejauh mana mereka membuat persediaan untuk peperiksaan yang sebenar. Peperiksaan tersebut diadakan pada bulan Jun. Genap dua minggu kami menjalani ujian tersebut maka berakhirlah ujian tersebut. Setelah keputusan dikeluarkan, aku didapati tidak lulus semua mata pelajaran. Namun aku tidak kecewa dengan keputusan tersebut kerana aku tahu aku kurang persediaan dalam menghadapinya. Guru kelasku amat kecewa dengan keputusanku, sedangkan aku pada waktu itu memegang jawatan sebagai Ketua Pelajar di sekolah. Setelah berleter panjang kini giliranku pula untuk dibarainwash oleh cikgu.

”Irwan, kalau awak ada sijil sebanyak mana pun ianya tidak akan ada nilai walau sedikit pun sekiranya awak tidak dapat masuk U”. Leternya dengan nada kecewa. Mukaku mula merah menahan malu akibat leterannya itu. Disitu aku mulai sedar akan tanggungjawabku yang sebenar. Aku tekadkan semangat untuk membuktikan bahawa aku mampu untuk bersaing dengan kawanku yang lain. Mulai minggu aku aku telah menubuhkan kumpulan untuk belajar bersama-sama. Dengan itu, aku teruskan sehingga peperiksaan yang sebenar. Aku mula menunjukkan peningkatan didalam peperiksaan percubaan STPM dengan mendapat tiga prinsipal. Aku bersyukur usaha berbaloi setelah dibasuh oleh beberapa orang cikgu yang lain.

Setelah sekian lama belajar, akhirnya aku mula menempuh peperiksaan yang sebenar. Pada permulaanya, aku memohon restu dari kedua orang tuaku dan mintak diorang supaya sentiasa berdoa dan mngadakan solat hajat bagi setiap kertas yang akan aku duduki. Selain dari itu, aku juga mohon restu dari semua guru yang mengajarku. Alhamdulillah, aku memanjatkan rasa syukur kepada tuhan kerana aku berasa tenang dalam menjawab peperiksaan pada tahun tersebut. Aku juga mengucapkan terima kasih kepada semua yang telah mendidikku sewaktu aku belajar di sekolah tersebut, biarpun hanya satu tahun setengah aku berada disekolah namu banyak pengalaman yang aku kutip dan timba sewaktu berada disana.

Cuti sekolah bermula setelah aku selesai menduduki peperiksaan. Aku mengambil masa tersebut dengan bekerja sebagai pengait buah kelapa sawit bersama dengan orang kampungku sebelum aku berhijrah ke kota. Duit itu aku simpan dan berikan kepada ibuku untuk membeli keperluan harian. Sekurang-kurangnya aku dapat mengurangkan beban kedua orang tuaku kerana aku tahu ramai lagi adik-adikku yang lain masih bersekolah.

Bermulanya tahun 2007, aku telah berhijrah ke Selangor untuk bekerja disana sementara menunggu keputusan STPM ku keluar. Aku berjaya mendapatkan kerja sebagai Cleaner kapal terbang di Kuala Lumpur International Airport (KLIA). Aku bekerja disana selama tiga bulan setelah aku berjaya menduduki temuduga untuk ujian Medsi dalam melanjutkan pelajaran ku dalam bidang pendidikan. Aku pulang ke kampung dengan memberitahu ibuku, dan dia cukup berbangga biarpun temuduga itu belum pasti lagi aku dapat melanjutkan pelajaran dalam bidang tersebut. Sinar cahaya semakin memancarkan cahayanya dalam hidupku setelah salah seorang kawan menghantar sms supaya aku memeriksa keputusan samada aku berjaya atau tidak untuk melanjutkan pelajaran di ipt. Setelah beberapa minit menunggu akhirnya aku memeriksa handsetku dengan melihat isi yang terkandung di dalamnya. Setelah aku membaca aku teruskan mendapatkan ibu yang sedang memasak didapur dan kucium pipinya dan tanpa ku sedari air mataku mengalir sebagai tanda gembira dan bercampur dengan segala-galanya dengan memberitahu ibuku bahawa aku berjaya melanjutkan pelajaran di Universiti Pendidikan Sultan Idris dalam bidang Pendidikan Bimbingan dan Kaunseling. Aku sempat melihat dari kelopak mata ibuku terdapat air jernih yang bertakung mengenangkan anak pertamanya dapat melanjutkan pelajaran ke ipt. Kerana itulah harapannya semasa dia menghantarku belajar di sekolah. Aku masih ingat lagi pesan mak.

Wan, mak tiada harta untuk ditinggalkan. Maka hanya ada kemampuan untuk memberikan kau ilmu. Itulah kata-kata mak yang sering terngiang dalam kotak fikirku tatkala aku lemah dalam menghadapi dugaan sewaktu belajar dahulu. Seterusnya aku mencium pipi ayah dan air matanya juga mengalir sebagai tanda gembira dengan berita itu. Ayah tak sangka anak ayah dah nak jadi bakal cikgu. Itulah yang ayah selalu doakan. Kata ayah padaku.

Read more...

Saturday, April 3, 2010

Bab 5

Pada tahun 2000 bermulalah sesi pengajianku di alam sekolah menengah. Aku memulakan pelajaran di tingkatan satu di Sekolah Menengah Kebangsaan Pahi yang terletak tidak jauh dengan bandar Kuala Krai. Aku sempat belajar di sekolah tersebut selama satu tahun. Aku cukup kesiankan akan kedua ibu bapaku yang tidak mampu untuk membiayai pelajaranku oleh kerana sekolahku terlalu jauh dari rumah. Hampir setiap hujung minggu aku akan menangis sendirian mengenangkan aku tidak ada duit untuk membeli tiket tambang pulang. Nasib baik warden asramaku pada ketika itu sangat baik hati. Namanya cikgu Saidi yang menjaga koperasi asrama. Setiap malam rabu dia telah membuka kaunter khas untuk pelajar meminjam duit darinya. Lama-kelamaan aku menjadi segan dengan cikgu tersebut. Betapa peritnya kehidupanku pada ketika itu. Hanya tuhan sahaja yang tahu.

Mak, ayah ampunkan aku. Hati kecilku merintih sambil air mataku mengalir. Mengenangkan saat kedua orang tuaku yang bekerja untuk menyara kami seramai 5 orang adik beradik pada saat itu. Kehidupan kami cukup susah. Aku pula belajar jauh dari keluarga tercinta. Mak selalu berpesan kepadaku.

Wan, kau belajar lah besungguh-sungguh. Mak dan ayah tidak ada harta nak berikan kepada kamu semua. Hanya pelajaran dan pendidikan yang mak mampu berikan. Kau sekolah lah rajin-rajin ea nak. Pesan ibuku bilamana aku melangkah ingin menuju ke sekolah. Kehidupanku banyak bersulamkan air mata bila terkenangkan bonda dan ayahanda tercinta. Ingin sekali aku mengucup pipi diorang semua.

Persekolahanku di SMK Pahi tidak lama hanya dapat bertahan selama setahun sahaja. Pada tahun 2001 aku mengambil keputusan untuk bertukar sekolah yang berhampiran dengan rumahku. Dalam tingkatan dua aku belajar dalam sesi petang. Selama sebulan aku dapat menyesuaikan diri dengan persekitaran tersebut. Pada permulaannya, aku berulang-alik pergi kesekolah dengan menaiki lori jiranku. Tambangnya hanyalah RM 2. Ibuku membekalkan aku sebanyak RM 3 ringgit sahaja untuk perbelanjaan sekolah. Aku banyak berlapar sewaktu disekolah. Melihat rakan-rakan yang membeli di kantin selepas itu aku lari masuk ke dalam kelas. Satu lagi kenanganku pada tahu tersebut amat memeritkan sehinggakan kasut yang aku gunakan hanyalah yang aku kutip hasil dari orang tinggal sewaktu aku sekolah di SMK pahi dahulu. Selama setahun setengah aku menggunakan kasut tersebut. Semuanya dah koyak bahagian tepi. Aku berasa malu dengan kawan-kawan yang sering mengejekku.

Wan kau miskin sangat ker sampai kasut kau boleh bercakap. Ejek kawanku. Aku hanya diam sahaja tanpa berkata apa-apa. Hatiku menangis, namun kutahan dengan segenggam tabah kerana aku sedar aku hanyalah seorang insan yang tidak mempunyai apa-apa. Aku banyak belajar dari kesusahan sewaktu aku berjauhan dengan keluargaku dahulu. Mulai saat itu, aku bertekad ingin belajar besungguh-sungguh untu memartabatkan maruah keluargaku. Setelah beberapa bulan persekolahan, aku memohon untuk tinggal di asrama bagi mengurangkan bebanan yang ditanggung oleh mak dan ayah. Wardenku pada ketika itu ialah Ustaz Ahmad. Ustaz ni cukup baik denganku. Pada suatu hari dia menyuruhku menghafal surah Yaasin.

Untuk apa ustaz saya menghafal surah tu? Soalku kepadanya.

Kamu hafal surah ni sebagai permulaan untuk kamu mewakili sekolah dalam bahagian hafazan. Aku hanya mengangguk sebagai menerima apa sahaja yang diperkatakan oleh ustaz tersebut. Selama sebulan aku menghafal akhirnya aku berjaya mengingati semua ayat dalam surah yaasin. Selepas itu, itu menyuruhku menghafal surah yang lain pula iaitu surah As Sajdah yang mengandungi sebanyak 30 ayat. Lebih kurang seminggu aku menghafal. Begitulah kehidupanku sewaktu permulaan tinggal di asrama.

Pada tahu 2002 aku ditawarkan oleh Ustazah Nani untuk menhadi pengawas sekolah. Pada ketika itu aku berada dalam tingkatan tiga. Aku telah pun dinaikkan kelas dari 2 A 5 dinaikkan ke kelas 3 A 2. aku dinaikkan kelas ke 3 A 2 kerana aku berjaya mendapat tempat pertama dalam peperiksaan akhir tahun ketika berada dalam tingkatan dua. Selepas itu aku dilantik sebagai pengawas. Bakat aku semakin terserlah dalam kepimpinan pengawas dan lantas pada tingkatan 4 aku juga telah terpilih untuk menjadi Penolong Ketua Pegawas. Pada hari pertama aku menjadi pengerusi majlis. Hatiku cukup berdebar kerana hari tersebut merupakan hari perhimpunan yang besar bagiku kerana pengetua pun ada sekali. Dalam tingkatan 4 aku terpilih untuk belajar dalam aliran sains. Sebelum itu, keputusanku dalam peperiksaan PMR hanyalah 1A 5B dan 2C sahaja. Aku berjaya untuk mengikuti kursus kejuruteraan awam. Tapi, aku menolak tawaran itu memandangkan keluargaku susah untuk menanggung pembelajaranku di sana. Aku meneruskan pelajaran dalam aliran sains seperti rakan pelajar yang lain. Pada mulanya, cita-citaku untuk menjadi seorang engineer bercambah setelah kehadiran Cikgu Hanafiah kesekolahku. Cikgu Hanafiah merupakan bekas seorang engineer aerodinamik dari sebuah syarikat swasta. Pengalaman beliau dalam bidang tersebut adalah selama 5 tahun. Dan telah mengambil diploma pendidikan untuk menjadi seorang guru.

Dalah hal ini, menurut teori Ginzberg pada peringkat ini aku berada dalam peringkat realistik dimana pada peringkat ini individu mula mendapatkan maklumat dan pengalaman yang dapat membantu mereka dalam membuat pemilihan kerjaya. Di peringkat penghabluran individu akan membuat penilaian terhadap semua faktor dan mula terlibat secara langsung dengan sesuatu kerjaya yang dipilih secara objektif, tetapi masih belum begitu jelas. Pada peringkat ini juga individu mula membuat pengkhususan dalam pemilihan kerjaya kerana mereka menyempitkan bidang pilihan kepada dua atau tiga pilihan sahaja. Menurut teori ini individu pada peringkat ini akan menukar atau mengubah pilihan yang kurang tepat kepada pilihan yang lebih tepat, sesuai dengan minat dan nilai yang ada padanya.

Pada tahun 2004 merupakan tahun terakhir aku berada di alam sekolah setelah aku menduduki Sijil Peperiksaan Malaysia. Pada tahun itu rakan sekelasku Cuma ada 16 orang sahaja sepuluh perempuan dan 6 lelaki. Semua member lelaki masih kuingati sampai hari ini namanya Nizam, Nik Ahmad Faezi, Faisal, Azham dan Saiful yang aku memanggilnya baby dalam kelas. Dan ramai lagi kawan perempuan yang masih kuingati antaranya seperti Pazlina, Zafirah, Rosnita, Rozana dan lain-lain. Kami semua akrab dalam kelas. Cukup happening waktu belajar tambahan pula waktu kelas fizik. Perhubungan kami dengan cikgu seperti kawan.

Awak semua ni tak ubah cam budak-budak. Kata Cigu Hanafiah. Kawan-kawan ku semua gelak dan dia turut tersenyum dengan karenah kami sebagai pelajar. Walaupun pelajar kelas aku menjadi pelajar harapan sekolah, semua kawan-kawanku tidak berlagak dan sering membantu pelajar kelas lain dalam masalah pembelajaran. Terutama sekali dalam subjek matematik dan sains.

***********************************

Perjalanan kehidupan yang tidak pernah bertepi. Ujian dan dugaan pasti kuharungi, biarpun gelombang ujian yang melanda namun kulajukan kayuhan kemudi agar tidak karam di tengah lautan. Arah tuju sudah semakin hampir dengan dengan sebuah kejayaan. Berkat kesabaran dan patuh pada setiap suruhanNya. Lantas kuteruskan pelayaranku dialam pendidikan dengan kumenjejakkan kaki ke tingkatan enam rendah. Keputusanku dalam SPM menjadi ukuran. Walaupun hanya mendapat 3A 1B 3C 2D 1E. Aku lulus dalam semua mata pelajaran. Syukur alhamdulillah. Aku memanjatkan kesyukuran kepada tuhan kerana mendapat keputusan yang agak baik dalam SPM. Biarpun aku tak sempat nak mengisi sebarang borang untuk melanjutkan pelajaran. Pada waktu itu, aku berada di Sabah bersama dengan bapa saudaraku. Selama 2 bulan lebih aku tinggal kat sana. Menikmati segala pengalaman yang amat menyeronokkan. Yang paling aku tidak dapat melupakan pengalaman tersebut ialah sewaktu aku mendaki Gunung Kinabalu. Aku sempat sampai ke Low’s Peak iaitu puncak yang tertinggi gunung tersebut. Aku sempat melihat sinaran mentari yang baru terbit. Aku juga sempat melihat fajar siddiq. Itulah pengalamanku sewaktu berada di Sabah. Sungguh mengasyikkan ciptaan ilahi. Aku sempat juga melawat Pulau Labuan yang terletak di selatan negeri Sabah. Air pantainya jernih dengan pasir yang memutih. Penduduknya tidak ramai. Aku pergi kesana menaikki feri yang memakan masa lebih kurang 1 jam setengah. Pemandang di waktu senja amat mempesonakan. Ku melihat mentari melabuhkan tirai siangnya diufuk barat. Cahayanya merah sesuai untuk pasangan yang baru melangsungkan perkahwinanya untuk berbulan madu disana. Itulah pengalaman yang sentiasa terukir dalam memoriku sewaktu singgah di negeri bawah bayu.

Read more...

Friday, March 12, 2010

Bab 4

Bab 4

Tanggal tahun 1994 bermulalah alam persekolahanku yang sebenar. Pada tahun ini aku berada dalam darjah 1. Aku juga bersekolah bersama dengan pak cik yang berada dalam darjah enam. Rakan sekelas ku semuanya ada 43 orang. Ramai cikgu yang aku kenali dan rakan-rakanku. Aku masih teringat lagi, pada suatu hari cikgu matematik memasuki kelasku yang brnama Cikgu Azlan. Pertama sekali sebelum dia mngajar kami dia bertanya apakah cita-cita kami terdahulu. Seorang demi seorang dia bertanya ada yang menjawab nak jadi askar, bomba tukang kebun dan sebagainya.

Tiba giliran aku pula, Irwan Kamu nak jadi apa suatu hari nanti? Soal Cikgu padaku.

Saya nak jadi chef cikgu. Jawabku.
Kenapa kamu nak jadi chef Irwan? Soalnya lagi.
Sebab saya main masak-masak dengan kawan-kawan.

Tiap hari kalau ada masa yanag terluang kami akan main masak-masak. Oh yeker.

Betul cikgu. Saya main dengan nazeri, khairul, dayah dan yang lain-lain.
Menurut peringkat perkembangan kerjaya Teori asal Ginzberg menyatakan bahawa proses membuat keputusan yang berkaitan perkembangan kerjaya, pada tahap ini aku berada pada Peringkat Fantasi. Dalam teori ini menyatakan, individu yang berumur antara 6 hingga 11 tahun. Pemilihan kerjaya pada tahap ini adalah berorientasikan permainan dan banyak dipengaruhi oleh orang dewasa yang signifikan dalam hidupnya tanpa memahami keadaan realitinya. Implikasi daripada keadaan ini, kanak-kanakakan memilih pekerjaan sebagai guru semata-mata kerana ingin menjadi seperti ibu atau ayahnya, bukan kerana minat kepada pekerjaan itu.

Dalam mengharungi kehidupan pada usia tajuh tahun iaitu dalam darjah satu, aku masih tidak dapat melupakan satu peristiwa yang mana seorang ustaz menghukum kami yang tidak dapat menyiapkan tugasan sekolah yang diberikan Nama Ustaz tersebut ialah Ustaz Wan Mohd Shukri. Dia telah menghempapkan kepalaku di meja sambil kami dikehendaki berdiri diatas kerusi. Aku menganggap ustaz tersebut sebagai seorang yang zalim dan kejam. Aku tidak dapat menerima hukuman tersebut walaupun akun masih kanak-kanak lagi pada waktu itu. Ramai dalam kalangan kawan-kawanku yang seangkatan tidak menyiapkan kerja sekolah menangis oleh kerana tindakannya itu.

Perjalan hidupku diteruskan lagi biarpun aku baru sahaja berada dalam darjah satu. Sewaktu pulang dari sekolah, aku berjalan seorang diri menempuhi sinaran cahaya matahari yang amat menyengat pada kulitku. Jalan yang berbukit, dengan beg yang sarat dengan buku amat membebankan. Ayahku juga jarang sekali mengambilku dari sekolah kerana dia bekerja dan ibuku juga bekerja pada saat itu. Aku memerhati keadaan yang cukup permai dan aman semasa perjalan pulang. Tiba-tiba datang sebuah motosikal yang menghala kearahku. Aku cuba melarikan diri kearah sebatang paip yang berada di seberang jalan di sebelah kananku. Dalam aku melarikan diri pada motosikal tersebutdatang sekali lagi motosikal dari arah yangb sama dan aku tidak sempat mengelak lantas aku dilanggar oleh motorsikal tersebut. Aku terus jatuh pengsan dan tidak menyedari apa yang berlaku. Nasib baik tempat aku dilanggar itu berhampiran dengan sebuah klinik. Aku tidak dapat pastikan berapa lama aku pengsan dan aku menyedari yang telah berada dalam klinik. Aku lihat ibuku berada disampingku sambil melihat Jururawat desa menjahit kepalaku yang terbelah. Kecedaraan yang aku alami di kepala menyebabkan aku terasa pening hendak pergi ke sekolah pada keesokan hari. Aku menerima sebanyak lima jahitan dikepala. Ibuku yang berada disampingku menitiskan air mata tanda kesedihan yang menimpa diriku. Lantas dia memeluk tubuhku yang kecil sebagai tanda kasih sayangnya biarpun aku seorang anak yang kadang kala degil dan tidak dengar cakap. Itulah peristiwa yang mungkin tidak akan lupakan sampai akhir hayat.

Setelah dua tahu yang berlalu, aku sekarang berada dalam darjah tiga. Pada tahu ini, aku juga telah terpilih untuk Peperiksaan Tahap satu (PTS). Murid yang terpilih adalah seramai 15 orang daripada 43 orang rakanku yang lain. Mana-mana pelajar yang terpilih untuk perperiksaan ini akan terus melangkau ke darjah 5 tanpa mengikuti pembelajaran pada darjah empat. Dalam peperiksaan tersebut amat mengecewakan kerana kami semua gagal. Tiada siapa yang dapat melangkau kelas. Menjelang akhir tahun sesi pemilihan bagi murid-murid yang akan menjadi pengawas sekolah. Pemilihan tersebut dipilih oleh guru disiplin. Aku berasa kecewa kerana tidak terpilih. Mungkin secara fizikal aku tidak layak untuk menjadi pengawas pada saat itu. Kekecewaan ku terubat setelah aku terpilih untuk menjadi pengawas perpustakaan.
Selepas ini aku tidak perlu lagi memakai baju warna putih. Desis hati kecilku.

Dan lantas bibirku menguntum senyum sebagai tanda kebanggaan kerana terpilih sebagai pengawas sekolah.

Menurut Teori Psikoanalisis yang diasaskan oleh Sigmund Freud (1856-1939) yang mana telah memperkenalkan Mekanisme Bela Diri. Terdapat sebanyak 10 mekanisme bela diri yang diperkenalkan oleh Freud iaitu Represi, denial ( penafian), displacement (pndah-gantian), Projeksi, identification (identifikasi), pembentukan reaksi, Regression (regressi), sublimation ( sublimasi), Fantasy (Fantasi), dan Compasation (Kompensasi).

Pada tahap tersebut aku telah menggunakan mekanisme bela diri Kompensasi yang bermaksud seseorang yang menutup kelemahan diri dengan membesarkan kejayaan di bidang lain. Biarpun aku tidak terpilih untuk menjadi seorang pengawas sekolah, namun aku telah terpilih untuk menjadi seorang pengawas Perpustakaan dan bila aku menungkat pada darjah enam aku telah dicalonkan sebagai ketua pengawas perpustakaan. Penolongku pada waktu itu namanya Norfarhana jiran rumahku dan sering main masak-masak bersama ketika waktu kecil dahulu. Sewaktu berbaris pagi aku memonteng dan tidak mahu baris dihadapan kelas kerana aku cukup menyampah dengan karenah pengawas sekolah yang mempunyai lagak yang tersendiri. Aku telah menggunakan kuasaku sebagai ketua pengawas perpustakaan untuk berada di dalam perpustakaan demi memantau orang bawahanku yang bertugas setiap pagi.

Pada tahun tersebut iaitu pada tahu 1999 merupakan cabaranku yang pertama dalam dunia pendidikan dimana pada tahu itu aku akan menghadapi Ujian Penilaian Sekolah Rendah (UPSR). Matapelajaran yang aku paling minati pada waktu itu ialah matematik kerana cikgu yang mengajarku cukup tegas dan banyak memberi tugasan kepada kami semua. Tugasan berbentuk latih tubi dijalan secara berpasangan. Aku berpasangan dengan Shazulieadi juga seorang pengawas perpustakaan pada ketika itu. Dalam meningkatkan peratus kecmerlangan pihak sekolah telah mewujudkan sistem anak angkat. Dua orang murid bagi seorang guru. Program ini melibatkan seramai 10 orang murid yang menjadi harapan sekolah termasuk aku. Kiranya aku bukanlah pelajar yang pandai sangat. Tapi aku mempunyai semangat untuk bersaing dengan rakan rakan yang bejaya di tempat teratas atau top five. Selama aku menjadi anak angkat Cikgu Ismail, setiap malam hari persekolahan aku bersama dengan adi tidur dirumah cikgu tersebut. Selepas maghrib ayahku menghantar aku kerumah cikgu dan aku dikehendaki belajar mengikut jadual yang telah ditetapkan. Begitulah rutin hidupku sehingga peperiksaan percubaan UPSR. Pihak sekolah telah menjalankan banyak program untuk murid-muri tahun enam seperti solat hajat perdana, program seminar menjawab soalan dan sebagainya. Selang beberapa bulan kemudian aku menduduki peperiksaan UPSR yang sebenar. Aku menghadapi peperiksaan tersebut dengan ketenangan dan membawa seribu harapan oleh keluargaku.

Selepas peperiksaan tamat pihak sekolah banyak menganjurkan program untuk murid lepasan UPSR seperti pertandingan badminto, kuiz, menghias taman sekolah, mewujudkan mini muzium dan sebagainya. Kami semua cukup seronok dengan program yang sedemikian.
Pada waktu rehat, aku beberkumpul dengan kawan seperti Zul, Wadi, Nazri dan yang lainya berbincang tentang persekolahan yang kami akan tujui di sekolah menengah nanti.
Zul, kau nak sekolah kat mana nanti. Soalku?
Aku nak belajar kat sekolah pondok. Jawab Zul.
Kau pulak Wadi? Aku bertanya pada Roswadi.
Aku dekat SMK Paloh jer. Buat ape nak pergi sekolah jauh-jauh adik aku ramai lagi. Lagipun mak dan ayah aku tak mampu nak sara aku sekolah jauh ni. Jawab Wadi.
Kau Wan nak sekolah kat mana? Azhar bertanya padaku. Aku nak sekolah di SMK Pahi. Jawabku.
Aku memilih sekolah tersebut kerana rakan senior aku juga sekolah kat sana. Sekolah tersebut terletak dekat dengan bandar Kuala Krai. Satu ringgit jer tambang kalau dari sekolah nak pergi ke bandar. Lagi pula aku memilih sekolah kat sana kerana nak cari pengalaman hidup berjauhan dengan keluarga. Biarpun kutahu sekolah tersebut terlalu jauh dengan keluargaku. Kami berborak sehingga waktu persekolahan tamat. Pada waktu itu kami bebas dan kurang terikat dengan peraturan sekolah yang penting kami tidak balik kerumah. Itu pesan cikgu disiplin. Guru disiplin pada waktu itu ialah cikgu Hassan. Dia baru sahaja 4 tahun berkhidmat di sekolahku. Oleh ker\ana ketegasannya duia telah dilantyik sebagai guru disiplin. Semua murid hormat kepadanya.

Sekian lama menunggu akhirnya keputusan UPSR diumumkan. Perasaanku tidak merasai apa-apa pun. Entah kenapa tidak wujud perasaan gementar, takut dan sebagainya. Mungkin aku rasakan peperiksaan tersebut tak berapa penting. Aku bersama dengan Shazzuliadi berjalan menuju ke sekolah untuk melihat keputusan kami yang ditampalkan pada papan kenyataan sekolah di hadapan perpustakaan. Aku hanya dapat 1 A 3 B dan 1 C. Manakala Shazzuliadi hanya mendapat 1 A 2 B dan 2 C. Aku sangat bersyukur kerana aku tergolong dalam kalangan pelajar yang cemerlang pada saat itu. Pada tahu tersebut juga sekolah ku mencatat sejarah kerana terdapat seorang pelajar yang berjaya mendapat 5 A dalam semua subjek. Namanya Zalmiza. Cukup terkenal dengan kepintarannya kerana sentiasa mendapat tempat yang pertama dalam kelas bermula dari darjah satu sampai darjah enam. Semua cikgu bangga atas kejayaannya itu. Walaupun begitu Pihak pengurusan KESEDAR telah menawarkan pakej percutian kepada murid yang cemerlang di semua kawasannya termasuk Paloh 1, Lebir, Sungai Asap, Bertam dan banyak lagi. Setiap sekolah dibenarkan menghantar 5 orang pelajar yang cemerlang dalam peperiksaan untuk pakej tersebut. Namaku juga tersenara dalam pelajar yang cemerlang di sekolah dan terpilih untuk pergi bercuti. Percutian tersebut diadakan di Kuala Lumpur dan Melaka. Antara kawan ku yang lain seperti Fadli, Zalmiza, Hidayah dan Farhana. Aku cukup bangga kerana pemilihan terebut diadakan dalam sebuah perhimpunan di dewan sekolah. Setiap malam aku hanya terbayang bagaimana rupa bandaraya Kuala Lumpur. Selama ini aku hanya tengok dalam televisyen sahaja. Camner bentuk KL Tower, KLCC dan sebagainya. Sehinggakan terbawa dalam mimpi perasaanku itu. Maklum je la kalau nak pergi bersama familiy tak tahu bila. Memandangkan kedua orang tuaku bukanlah dalam kalangan orang yang senang. Melalui kejayaan ku ini membawaku bersama impian dan harapan dapat pergi kesana. Aku mengucapkan syukur kepada tuhan yang Esa di atas segala pemberiannya.
Hujan renyai-renyai membasahi bumi tatkala pagi menyelubungi hari. Tiada sinaran mentari yang menghiasi. Debaran hati semakin terasa. Riak keriangan mula berkocak di lantai hati. Riang ria yang mewarnai sanubari. Itulah perasaan yang bermain di dalam diriku tatkala aku nak berlepas untuk pergi bercuti ke Kuala Lumpur bersama dengan pelajar-pelajar yang cemerlang dari sekolah yang lain. Aku menaiki landrover yang disediakan oleh pihak KESEDAR. Perjalanan kami sejauh 25 kilometer untuk tiba di jalan utama. Disana kami perlu menaiki bas yang juga disediakan oleh pihak KESEDAR untuk berkumpul di ibu pejabat KESEDAR yang teletak di Bandar Gua Musang. Setelah lama menunggu pelajar dari Sekolah Kebangsaan Bertam. Diorang semua menaiki keretapi untuk menuju ke Ibu pejabat. Setelah semua ada. Aku dan kawan-kawan yang lain disuruh oleh pengurus untuk menaiki bas dan bertolak menuju ke Kuala Lumpur. Perjalanan kami memakan masa selama 5 jam. Seterusnya setelah kami sampai pihak pengurusan menyediakan hotel untuk menginap disana. Aku masih ingat lagi nama hotel tersebut iaitu Kuala Lumpur International Hotel.

Boleh tahan jugak ea, hotel ni. Sapaku pada erik yang merupakan pelajar dari Sekolah Kebangsaan Paloh 3. dia merupakan orang yang pertama aku kenal sewaktu mula-mula naik bas dahulu yang mana dia merupakan pelajar cemerlang disekolah tersebut. Dia terus menyahut sapaanku.
Okey la Wan. Lagipun ini kali pertama aku stay kat hotel. Dengan keadaan biliknya yang ada table lamp, katil just untuk 2 orang satu bilik. Dilengkapi dengan permaidani yang diharmonikan lagi dengan hiasan bunga untuk menceriakan ruang bilik hotel tersebut. Sesiapa yang masuk pasti akan rasa tenang, setenang air di tasik titiwangsa yang aku lihat sebelum balik menginap di hotel tadi. Bagaimana interior decorating dia menghiasi bilik itu begitulah ketenangan hatinya sewaktu mendapat ilham atau idea untuk melengkapkan bagaimana susunan perabut yang diatur, warna ruang yang sesuai dengan alatan yang digunakan. Sungguh kreatif. Begitulah pengalaman yang aku dapati sewaktu tinggal dihotel yang bertaraf 3 bintang itu.
Selama 3 hari dua malam kami menjejaki Kuala Lumpur yang cukup terkenal sebagai Ibu Negara. Kandungan terdapat bermacam-macam ragam manusia yang sibuk mengejar kemewahan dunia yang tidak berkesudahan. Kesibukan di kota itu cukup meresahkan daya fikir kerana aku datang dari persekitaran yang cukup damai bersama siulan burung dan unggas di kampung, di kota hanya yang ada deruman ekzos yang amat membingitkan telinga. Orang yang lalu lalang entah kemana arah tujuannya. Bermacam-macam ada. Jauh sekali berbeza dengan kampungku tautan ukhwah dalam masyarakat masih kuat lagi pegangannya. Muafakat yang terbina atas dasar kemanusiaan bukan seperti hidup di kota metropolitan itu, kehidupan yang penuh dengan hipokrasi, tempat membiaknya virus sosial dalam negara yang berbilang bangsa ini. Cukup meresahkan. Itulah bisikan hatiku yang mula berbicara sendirian. Biarpun aku masih mentah untuk menilai apa itu sebuah kehidupan tapi ayahku banyak mengajarku erti kemanusiaan. Ayahku telah menyematkan dalam sanubariku ini dengan kesabaran mengingatiku dengan ujian untuk buat bekal nanti pada masa hadapan. Peringatan sentiasa diucapkan bilamana kami kami semua berkumpul di rumah terutama sekali selepas waktu maghrib. Apabila semuanya dah berkumpul termasuk ibuku sekali. Mendengar pengalaman ayahku sewaktu mula-mula datang merantau di Malaysia. Menaiki kapal dari Sumbawa sebulah kepulauan di Indonesia datang melalui pintu masuk Johor dan terus ke Pahang. Aku cukup menghormati ayah kerana pengalamannya. Dia amat tegas dengan anak-anak dalam soal agama. Biarpun dia tidak belajar tinggi tapi visi dalam hidupnya cukup bermotivasi.
Lantaran itu, sambil aku memerhatikan cahaya neon yang menyelimuti bandaraya Kuala Lumpur aku mula mengalirkan air mata disaat aku teringatkan ayah. Kerut wajahnya sewaktu menasihati dan adik-adik yang lain. Cahaya wajahnya amat menenangkan diriku. Ayah maafkan aku seandainya aku telah melakukan kesilapan dan tidak mendengar akan segala nasihatmu itu. Fikiran jauh terbang ke kampung halaman.
Aku mendapat banyak pengalaman melalui lawatan tersebut, mengenali pencakar langit yang tinggi dengan aku sendiri menikmati pemandangan hutan batu Kuala Lumpur melalui teropong yang disediakan diatas menara Kuala Lumpur. Saat aku terkial-kial sewaktu berada di KLCC dan sesat sehingga sampai ke ruangan parking bawah tanah, aku bersama kawan yang lain seperti Shahril dan Eric kegelisahan mencari jalan keluar. Hampir setengah jam kami mencari, turun naik dari escalator akhirnya kami menemui jalan keluarnya. Aku dapat merasakan bagaimana berderaunya darah muda ini takut-takut ditinggalkan oleh ahli rombongan yang lain.
Camaner kita ni Eric, jalan keluar tak jumpa lagi. Kita dah salah jalan ni? Soal ku.
Eric hanya diam membisu tanpa mengeluarkan kata-kata. Matanya melilau mencari jalan keluar. Aku hampir menangis menahan resah yang meruntum kedamaian hati. Ah! Aku bingung mengenangkan kesulitan yang kami hadapi. Rintih hati kecilku.
Akhirnya, kami menemui jalan keluar dari bawah tanah bangunan pencakar langit tersebut dan aku dapat melihat beberapa orang ahli rombongan yang lain sedang bertenggek diatas bangku yang disediakan. Antaranya Faizati, Rosliwati dan rakannya yang lain.
Syukur alhamdulillah. Getus bibirku memanjat syukur kepada tuhan kerana menemukan kami dengan jalan pulang. Selain dari itu, aku juga melihat pemandangan bagaimana kesibukan kapal terbang yang turun naik membelah awan di Kuala Lumpur International Airport (KLIA). Pelbagai jenis kapal terbang dari pelbagai negara yang aku lihat. Aku teringin menaiki kapal terbang, tapi apakan daya pada saat itu aku merasakan hanyalah mimpi semata-mata dan tidak mungkin untuk aku menaiki kapal terbang memandangkan aku adalah dari keluarga yang tidak berada. Mustahil bagi aku semua itu.
Pengalaman yang lain yang amat menyeronokkan semasa lawatan tersebut ialah sewaktu melawati zoo melaka. Pelbagai jenis hidupan yang telah aku tengok termasuklah zirafah, kura-kura gergasi, buaya, orang utan dan banyak lagi.
Itulah pengalaman yang aku kutip semasa sesi lawatan bagi pelajar yang cemerlang dalam kawasan KESEDAR. Aku cukup bangga dengan lawatan tersebut dan akan ku kenang sehingga akhir hayat hidupku.







Read more...

Kekusutan Itu....

Salam ukhwahfillah dan salam 1Malaysia buat semua pembaca..
Tak taw nak buat ape...Itu persoalannya??? Kekusutan hati pasti dirasai oleh semua manusia, kerana fitrah yang ada dalam kehidupan. Jadi bagaimana kita hendak meleraikan kekusutan yang bersimpul itu? Jawapannya ada pada diri masing-masing. Termasuklah diri saya yang serba kedhaifan ini. Kekusutan itu memungkinkan manusia mengalami pelbagai masalah tanpa mengira dari sekecil-kecil masalah sehingga sebesar-besar masalah. Cara dan gaya kita sendiri yang akan menentukan sesuatu perkara dapat kita selesaikan permasalahan tersebut. Kekadang, ada juga yang pergi bersukan, shopping, membaca al-quran, mentelaah pelajaran dan pelbagai cara lagi untuk untuk menanggani kekusutan yang boleh menyebabkan kita berasa stress... Selanjutnya, bagi menerangkan cara-caranya saya akan sambung pada masa yang lain.....masa amat mencemburui saya untuk menukilkan apa yang tersirat di dalam benak saya ini..

Read more...

Wednesday, March 10, 2010

Bab 3

Bab 3

S

inaran mentari pagi mula melebarkan cahayanya. Kokokan ayam sudah semakin menghilang kenyaringannya. Pada hari tersebut merupakan hari yang benar-benar bersejarah dalam kehidupan dengan memulakan saat pembelajaran di sekolah tadika. Kiranya umurku sekarang ini menjangkau enam tahun.

Wan esok kena pergi sekolah ea sayang. Mak dah daftarkan nama kamu untuk belajar di sekolah tadika. Nanti bila ada kat sekolah ramai kawan, anak Pak Mat ada, anak Pak cik Ramli ada, dan Pak Muda kau pun sekolah sama juga ngan kau esok. Pak Muda itu merupakan adik emakku yang sebaya dengan umurku. Aku emngiakan segala apa yang telah diperkatakan oleh emak.

Hari ini merupakan hari pertama persekolahanku di sekolah Tadika An-Najah. Aku dapat ramai kawan-kawan yang sebaya dengan usiaku bersekolah sama. Tak kira lelaki ataupun perempuan. Aku teringatkan seorang kawanku yang bernama Ridwan kalau pada permulaan sekolah selalu ditemani oleh ayahnya. Kalau ayahnya pulang selepas menghantar dari sekolah tersebut pasti dia kan menangis. Itu adalah permulaanya sahaja. Selepas satu minggu persekolahan kami mula mengenali antara satu sama lain. Apa yang menyeronokkan waktu aku bersekolah di tadika tersebut ialah dapat makan free. Kalau pagi kami breakfast dahulu sebelum memulakan pelajaran. Disuitu jualah aku mengenali abjad A,B sampai Z. Aku juga mengenal nombor dan boleh mengeja. Cikgu aku waktu sekolah tadika bernama Kak Som. Orangnya baik hati dan mendidik kami dengan penuh dedikasi. Pada suatu hari selapas rehat aku dikehendaki menyanyi oleh cikgu tersebut untuk pemilihan dan seterusnya untuk dipersembahkan pada hari pernyampaian sijil nanti.

Irwan, cikgu nak kamu menyanyi lagu Oh Ibu yang dinyanyikan oleh mamat Exist. Seru cikgu padaku waktu lepas makan tengahari.

Baiklah cikgu saya akan cuba yang terbaik. Aku mengiakan sahaja apa yang disuruh oleh cikgu tersebut. Oleh kerana aku seorang sahaja yang ada kebolehan utntuk menyanyi pada waktu itu. Setiap hari selepas waktu makan aku sentiasa diminta oleh kawan-kawan dan cikgu untuk menyanyikan lagu tersebut. Aku suka melihat keriangan mereka semua oleh kerana nyanyianku itu.

Aku teringatkan satu kisah sewaktu berada disekolah tadika dahulu, waktu rehat kami dibenarkan untuk bermain di kawasan permainan yang telah disediakan. Kawan-kawanku seperti Azri, Zalmiza, Fadli. Hidayah dan lain-lain cukup akrab denganku. Yang paling aku tak tahan dengan Azri. Aku sering bergaduh dan pukul-memukul antara satu dengan yang lain. Suatu hari aku hampir memukul si Azri dengan penyapu kerana tak tahan sangat dengan kenakalannya. Nasib baik cikgu melihat tindakkanku dan langsung menyekat perbuatanku itu. Kejadian ini berlaku pada waktu pagi selepas sarapan pagi. Kenakalannya itu cukup aku tidak tahan. Antara lain yang amat aku tidak melupakan adalah saat kami bermain masak-masak. Zalmiza menadi isteri aku, Azlan jadi sebagai polis, Fadli sebagai doktor. Kami bermain diatas rumah kecil yang dibina berhampiran dengan bangunan sekolah.

Zal kena berlakon sebagai isteri saya yang sedang mengandung, fadli sebagai doktor yang lain jadi sebagi pembantu. Amacam. Semua setuju? Soalku sebelum permainan di mulakan.

Diorang semua mengangguk sebagai tanda faham dengan apa yang aku perkatakan. Aku bertindak sebagai pengarah dan pelakon dalam permainan ini. Semua kawanku bersetuju dan kami mulakan permainan tersebut.

Cikgu melihat kami bermain sambil tersenyum dan membiarkan sahaja tindakan kami.

Hari berganti hari, masa berganti masa itulah rutin kehidupanku sewaktu aku bersekolah tadika dahulu. Cukup menyeronokkan. Pergi sekolah ayah yang tolong hantarkan dan bila sahaja waktu balik sekolah aku berjalan kaki sahaja dengan bapa saudaraku. Kekadang aku nangis sendirian sambil menunggu kedatangan ayah yang tidak kunjung tiba untuk mengambilku.

Sewaktu hari terakhir penyampaian sijil sekolah tadika yang diadakan dekat kampung Paloh 2 yang terletak berhampiran dengan jalan utama yang menuju ke Daerah Gua Musang dan Kuala Krai. Penganugerahan tersebut dilangsungkan di sebuah astaka ( dewan orang ramai ) yang dibina berhampiran dengan padang Paloh 2. Sebelum itu, aku lihat ramai kawan-kawan dari sekolah tadika berhampiran ada bersama dengan sekolahku. Akhirnya, pada saat yang dinantikan untuk aku membuat persembahan, Cikgu sekolahku sempat menyematkan bunga pada topiku sebelum aku melangkah masuk ke pentas utama.

Seterusnya, marilah sama-sama kita mendengar nyanyian yang akan didendangkan oleh adik Irwan Budiana dengan lagu yang bertajuk, Oh Ibu. Kedengaran suara undangan yang disampaikan oleh pengerusi majlis untuk mempersilakan aku tampil ke pentas. Aku, dengan langkah berdebar melangkah masuk. Pertama sekali aku memperkenalkan diri dan terus mendendangkan lagu tersebut.

Oh ibu

Kau Disiram bayu pagi

Kehilangan terasa sepi

Dan aku bagai purnama gerhana

Diibarat lautan kering

Dan belum sempat ku layarkan potretku ini

Begitulah bait-bait lagu tersebut yang aku nyanyikan. Sesudah sahaja aku menyanyikan lagu itu orang yang berada dalam dewan menepuk tangan kepadaku. Setelah selesai sahaja persembahan oleh murid-murid, kini tibalah saat penerimaan sijil tamat belajar di sekolah tadika. Semua murid-murid beratur dengan sambil diperhatikan oleh cikgu sekolah masing-masing.

Read more...

Monday, March 8, 2010

Sambungan CerpenKU

Bab 2

K

egelisahan Kak Zai semakin mencengkam dirinya. Sudah beberapa kali dia pergi ke klinik untuk mendapatkan ubat untuk Irwan yang mengalami bengkak di pangkal leher. Setiap malam dia dan suami tak dapat lelapkan mata kerana mengenangi anak yang baru berusia empat tahun itu ditimpa malang. Setitis demi setitis air matanya bergenang dipipi.

Zai, sabar lah ini bukan kehendak kita. Anggaplah ini adalah ujian bagi kita sekeluarga.” nasihat Abang Usman kepada isteri yang tercinta.

Lantas tangan lembut Kak Zai merangkul tubuh suaminya dan mereka saling berkongsi kedukaan yang sedang dialami. Abang Usman membalas pelukan isterinya tanpa disedari air mata Abang Usman juga mengalir. Sebak menahan apa yang sedang mereka hadapi. Irwan tidak selincah dahulu. Sudah jarang mulutnya menutur, Mak, ayah tika mereka bersama. Alangkah bahagianya saat itu. Tapi sekarang tidak lagi, yang ada hanyalah rengekan dan tangisan kesakitan yang menghiasi ruang hidup Irwan. Masanya banyak terbaring diatas katil. Nanah dari lehernya sentiasa keluar. Kadang-kadang nanah keluar hampir semangkuk dan tidak menentu. Jururawat desa, Kak Rosmah telah memberikan kapas untuk mengelap nanah yang keluar itu.

Zai kau gunakan ubat ini dan tampal ketika waktu malam ketika nak tidur.

Kak Zai mengangguk tanda faham apa yang telah disampaikan oleh Kak Rosmah tadi.

Saya akan buat yang terbaik demi kesihatan anak saya Kak Rosmah,” tutur Kak Zai perlahan. Zai, Akak harap kamu tempuhilah dugaan ini dengan penuh sabar dan tabah. Ini hanyalah satu permulaan bagi hidup kamu dalam menempuhi ranjau yang penuh berliku. Tiada siapa yang tahu untung nasib kita pada hari esok.

Jadikannya sebagai satu pengalaman yang terbaik bagi kamu sekeluarga dalam menjaga dan mendidik anak pada suatu hari nanti.

InsyaAllah Kak Rosmah apa yang terjadi dalam kehidupan kami sekeluarga akan saya tempuhi dengan sebaiknya, sahut Kak Zai.

Menyedari sakit di leherku tidak menunjukkan tanda yang ia akan pulih, tiba suatu hari ayahku membawaku ke sebuah hospital swasta yang terletak di daerah Kuala Krai. Ayah menunggang motosikal untuk membawaku berjumpa doktor di hospital tersebut. Pada waktu itu jalan perhubungan antara kampungku dengan jalan utama menuju ke daerah Kuala Krai masih tidak berturap hanya yang ada ialah jaln yang masih merah tanahya, berdebu apabila kering dan berlumpur apabila hujan. Lagipun jalan tersebut merupakan jalan yang digunakan oleh lori balak untuk mengangkut balak di kawasan kampung. Kehidupan dalam suasana tersebut cukup daif, bekalan elektrik di kampungku hanya dibekalkan selama dua belas jam bermula dari 7 malam sampai 7 pagi. Kalau generator buat hal terpaksalah penduduk kampung bermandikan api pelita minyak tanah. Itulah suasana kampungku yang kutinggalkan lebih 18 tahun yang lalu. Perjalananku bersama dengan ayah untuk pergi ke klinik swasta cukup menjerihkan, melalui jalan yang berlubang dan berselut amat memayahkan sebelum tiba di jalan utama. Seluar ayahku terpalit dengan lumpur dan motosikalnya apatah lagi. Dan, aku tidak mengerti apa-apa pada saat itu. Aku memerhatikan sahaja gelagat ayahku mencuci seluarnya yang terpalit dengan lumpur sewaktu perjalan kami keluar ke jalan utama sebelum menunggu bas untuk pergi ke Kuala Krai. Lebih kurang dalam lima belas minit kami menunggu bas pun datang untuk mengangkut para penumpang yang ada di perhentian tersebut. Di belakang perhentian bas terdapat sebuah kedai kopi. Nama tuannya ialah Umar. Orang ramai memanggil kedai tersebut dengan panggilan kedai Umar. Stiap kali orang kampungku untuk pergi ke bandar mesti melewati kedai tersebut. Alangkah indahnya suasana tersebut.

Wan, lepas ni kita nak pergi ke klinik. Perjalanan kita masih jauh lagi Wan. Sapa ayahku.

Setelah bas memacu menuju ke destinasi yang seterusnya. Baiklah ayah. Jawabku. Aku membaringkan diriku diatas pangkuan ayah. Sambil itu, ayah juga ada cakap, kalau Wan nak tidur, tidur lah dulu sebab perjalanan kita masih jauh lagi. Nanti Wan penat dan muntah Wan tu tak sihat. Aku menuruti segala kata-kata ayah. Aku dapat lihat dari sinar mata ayah yang berkaca dengan air matanya yang ditahan. Mengenangkan nasib anak pertamanya dilanda ujian sedemikian rupa. Namun dari kejernihan wajah itu aku masih tidak dapat mengerti apa-apa lagi tentang sebuah kehidupan ini. Aku masih mentah, aku masih kanak-kanak. Aku baru setahun jagung. Dalam dakapan ayah sewaktu perjalanan kami menuju ke bandar Kuala Krai. Aku masih lagi dapat merasai kehangatan kasih sayang yang dicurahkan. Setelah satu jam setengah berlalu aku dikejutkan oleh ayah.

Wan bangun nak. Kita dah sampai. Lembut suara ayahku yang terperangkap di gegendang telingaku..

Dah sampai, balasku sambil memisat-misat mata, dan lantas tangan ayahku mengusap rambutku yang berserabai. Ruang mataku hanyalah menatap wajah ayah sebelum kami menuruni bas dan terus menuju ke klinik swasta.

Assalamualaikum..

Ayahku memberi salam kepada petugas di kaunter perkhidmatan pelanggan.

Waalaikumsalam, balas akak yang memakai baju kurung. Senyumannya manis merima kedatangan setiap pelangganya.

Encik ada apa yang boleh saya bantu? Sapa petugas kaunter tadi.

Saya datang bawa anak saya untuk menerima rawatan dari doktor. Jawab ayahku..

Apa sakitnya encik?

Tak tahu lah dah hampir seminggu keadaan dia camni. Mula-mula bengkak, lepas tu bernanah. Setiap malam saya dan isteri tak dapat nak lelapkan mata risaukan anak kami ni.. terang ayahku pada petugas tadi.

Boleh Encik bagi surat beranak dan kad pengenalan encik sekali.

Boleh. Ayahku terus menyeluk poket seluarnya umtuk mengambil kad pengenalan dan terus menyerahkan sambil menyertakan sekali surat beranak ku.

Encik tunggu dulu, lepas ni selepas nama anak encik dipanggil, encik boleh masuk ke bilik rawatan, pinta akak petugas tadi.

Ayah mengangguk tanda faham dan lantas menarik tanganku untukl menduduki sebuah kerusi yang disediakan. Aku mengikuti sahaja perlakuan ayah. Aku melihat suasana dalam klinik tersebut cukup nyaman dengan air-cond yang dipasang membuatkan tubuhku sedikit kesejukkan. Aku juga melihat gambar-gambar dimana aku masih belum mengerti dan mengenali tentang gambar tersebut.

Ayah, ini gambar apa ea?? Soalku pada ayah sambil menunjukkan kearah gambar tengkorak manusia.

Ini gambar tengkorak sayang. Jawab ayahku. Bermacam-macam persoalan yang telah ku tanya pada ayah. Ayahku menjawab satu persatu segala pertanyaanku.

Lemah lembut suara ayah menceritakan tentang apa yang kulihat tadi.

Selang beberapa minit yang lalu, Irwan Budiana bin Usman, kedengaran petugas tadi memanggil namaku. Ayahku memimpin aku untuk memasuki bilik rawatan untuk berjumpa dengan doktor.

Setelah sekian lama doktor memeriksa badanku, akhir sekali doktor telah memberikan suntikan untuk mengurangkan bengkak yang tumbuh di leherku. Pada awalnya, aku menangis apabila melihat jarum yang doktor tunjukkan pada.

Tak nak, tak nak. Jeritku pada ayah.

Tak sakit pun, pujuk ayah padaku, setelah seluar yang aku pakai dilondehkan sedikit.

Setelah sekian lama memujuk akhirnya doktor berjaya menyuntik di punggungku. Aku meraung kesakitan dan hampir semua yang berada di dalam pada saat itu mendengar suara tangisanku. Tangisanku terhenti setelah ayah mendukung diriku dan aku terlentok di bahu ayah.

Read more...

Anda Pengunjung Ke.....

  ©Template by Dicas Blogger.